Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Prasarana Sekolah Jenjang SMP/MTs

Prasarana adalah fasilitas dasar yang diperlukan untuk menjalankan fungsi satuan pendidikan.



Sebuah SMP/MTs sekurang-kurangnya memiliki prasarana sebagai berikut:
  1. Ruang kelas
  2. Rang perpustakaan
  3. Rang laboratorium IPA
  4. Ruang pimpinan
  5. Ruang guru
  6. Ruang tata usaha
  7. Tempat beribadah
  8. Ruang konseling
  9. Ruang UKS
  10. Ruang organisasi kesiswaan
  11. Jamban
  12. Gudang
  13. Ruang sirkulasi
  14. Tempat bermain/berolahraga
Ruang Kelas
  • Fungsi ruang kelas adalah tempat kegiatan pembelajaran teori, praktek yang tidak memerlukan peralatan khusus, atau praktek dengan alat khusus yang mudah dihadirkan.
  • Banyak minimum ruang kelas sama dengan banyak rombongan belajar.
  • Kapasitas maksimum ruang kelas 32 peserta didik.
  • Rasio minimum luas ruang kelas 2 m2/peserta didik. Untuk rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 15 orang, luas minimum ruang kelas 30 m2. Lebar minimum ruang kelas 5 m.
  • Ruang kelas memiliki fasilitas yang memungkinkan pencahayaan yang memadai untuk membaca buku dan untuk memberikan pandangan ke luar ruangan.
  • Ruang kelas memiliki pintu yang memadai agar peserta didik dan guru dapat segera keluar ruangan jika terjadi bahaya, dan dapat dikunci dengan baik saat tidak digunakan.
Ruang Perpustakaan
  • Ruang perpustakaan berfungsi sebagai tempat kegiatan peserta didik dan guru memperoleh informasi dari berbagai jenis bahan pustaka dengan membaca, mengamati, mendengar, dan sekaligus tempat petugas mengelola perpustakaan.
  • Luas minimum ruang perpustakaan sama dengan luas satu ruang kelas. Lebar minimum ruang perpustakaan 5 m.
  • Ruang perpustakaan dilengkapi jendela untuk memberi pencahayaan yang memadai untuk membaca buku.
  • Ruang perpustakaan terletak di bagian sekolah yang mudah dicapai.
Ruang Laboratorium IPA
  • Ruang laboratorium IPA berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan pembelajaran IPA secara praktek yang memerlukan peralatan khusus.
  • Ruang laboratorium IPA dapat menampung minimum satu rombongan belajar.
  • Rasio minimum luas ruang laboratorium IPA 2,4 m2/peserta didik. Untuk rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium 48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar minimum ruang laboratorium IPA 5 m.
  • Ruang laboratorium IPA dilengkapi dengan fasilitas untuk memberi pencahayaan yang memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan.
  • Tersedia air bersih.
Ruang Pimpinan
  • Ruang pimpinan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan pengelolaan sekolah, pertemuan dengan sejumlah kecil guru, orang tua murid, unsur komite sekolah, petugas dinas pendidikan, atau tamu lainnya.
  • Luas minimum ruang pimpinan 12 m2 dan lebar minimum 3 m.
  • Ruang pimpinan mudah diakses oleh guru dan tamu sekolah, dapat dikunci dengan baik.
Ruang Guru
  • Ruang guru berfungsi sebagai tempat guru bekerja dan istirahat serta menerima tamu, baik peserta didik maupun tamu lainnya.
  • Rasio minimum luas ruang guru 4 m2/pendidik dan luas minimum 48 m2.
  • Ruang guru mudah dicapai dari halaman sekolah ataupun dari luar lingkungan sekolah, serta dekat dengan ruang pimpinan.
Ruang Tata Usaha
  • Ruang tata usaha berfungsi sebagai tempat kerja petugas untuk mengerjakan administrasi sekolah.
  • Rasio minimum luas ruang tata usaha 4 m2/petugas dan luas minimum 16 m2.
  • Ruang tata usaha mudah dicapai dari halaman sekolah ataupun dari luar lingkungan sekolah, serta dekat dengan ruang pimpinan.
Tempat Beribadah
  • Tempat beribadah berfungsi sebagai tempat warga sekolah melakukan ibadah yang diwajibkan oleh agama masing-masing pada waktu sekolah.
  • Banyak tempat beribadah sesuai dengan kebutuhan tiap satuan pendidikan, dengan luas minimum 12 m2.
Ruang Konseling
  • Ruang konseling berfungsi sebagai tempat peserta didik mendapatkan layanan konseling dari konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir.
  • Luas minimum ruang konseling 9 m2.
  • Ruang konseling dapat memberikan kenyamanan suasana dan menjamin privasi peserta didik.
Ruang UKS
  • Ruang UKS berfungsi sebagai tempat untuk penanganan dini peserta didik yang mengalami gangguan kesehatan di sekolah.
  • Luas minimum ruang UKS 12 m2.
Ruang Organisasi Kesiswaan
  • Ruang organisasi kesiswaan berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan kesekretariatan pengelolaan organisasi kesiswaan.
  • Luas minimum ruang organisasi kesiswaan 9 m2.
Jamban
  • Jamban berfungsi sebagai tempat buang air besar dan/atau kecil.
  • Minimum terdapat 1 unit jamban untuk setiap 40 peserta didik pria, 1 unit jamban untuk setiap 30 peserta didik wanita, dan 1 unit jamban untuk guru. Banyak minimum jamban setiap sekolah 3 unit.
  • Luas minimum 1 unit jamban 2 m2.
  • Jamban harus berdinding, beratap, dapat dikunci, dan mudah dibersihkan.
  • Tersedia air bersih di setiap unit jamban.
Gudang
  • Gudang berfungsi sebagai tempat menyimpan peralatan pembelajaran di luar kelas, tempat menyimpan sementara peralatan sekolah yang tidak/belum berfungsi di satuan pendidikan, dan tempat menyimpan arsip sekolah yang telah berusia lebih dari 5 tahun.
  • Luas minimum gudang 21 m2.
  • Gudang dapat dikunci.
Ruang Sirkulasi
  • Ruang sirkulasi horizontal berfungsi sebagai tempat penghubung antar ruang dalam bangunan sekolah dan sebagai tempat berlangsungnya kegiatan bermain dan interaksi sosial peserta didik di luar jam pelajaran, terutama pada saat  hujan ketika tidak memungkinkan kegiatan-kegiatan tersebut berlangsung di halaman sekolah.
  • Ruang sirkulasi horizontal berupa koridor yang menghubungkan ruang-ruang di dalam bangunan sekolah dengan luas minimum 30% dari luas total seluruh ruang pada bangunan, lebar minimum 1,8 m, dan tinggi minimum 2,5 m.
  • Ruang sirkulasi horizontal dapat menghubungkan ruang-ruang dengan baik, beratap, serta mendapat pencahayaan dan penghawaan yang cukup.
  • Koridor tanpa dinding pada lantai atas bangunan bertingkat dilengkapi pagar pengaman dengan tinggi 90-110 cm.
  • Bangunan bertingkat dilengkapi tangga. Bangunan bertingkat dengan panjang lebih dari 30 m dilengkapi minimum dua buah tangga.
  • Jarak tempuh terjauh untuk mencapai tangga pada bangunan bertingkat tidak lebih dari 25 m.
  • Lebar minimum tangga 1,8 m, tinggi maksimum anak tangga 17 cm, lebar anak tangga 25-30 cm, dan dilengkapi pegangan tangan yang kokoh dengan tinggi 85-90 cm.
  • Tangga yang memiliki lebih dari 16 anak tangga harus dilengkapi bordes dengan lebar minimum sama dengan lebar tangga.
  • Ruang sirkulasi vertikal dilengkapi pencahayaan dan penghawaan yang cukup.
Tempat Bermain/Berolahraga
  • Tempat bermain/berolahraga berfungsi sebagai area bermain, berolahraga, pendidikan jasmani, upacara, dan kegiatan ekstrakurikuler.
  • Tempat bermain/berolahraga memiliki rasio luas minimum 3 m2/peserta didik. Untuk satuan pendidikan dengan banyak peserta didik kurang dari 334, luas minimum tempat bermain/berolahraga 1000 m2. Di dalam luas tersebut terdapat ruang bebas untuk tempat berolahraga berukuran 30 m x 20 m.
  • Tempat bermain/berolahraga yang berupa ruang terbuka sebagian ditanami pohon penghijauan.
  • Tempat bermain/berolahraga diletakkan di tempat yang tidak mengganggu proses pembelajaran di kelas.
  • Tempat bermain/berolahraga tidak digunakan untuk tempat parkir.
  • Ruang bebas yang dimaksud di atas memiliki permukaan datar, drainase baik, dan tidak terdapat pohon, saluran air, serta benda-benda lain yang mengganggu kegiatan olahraga.
Sumber : Permendikbud Nomor 24 Tahun 2017