Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Prinsip Pembelajaran


Prinsip belajar merupakan ketentuan hukum yang harus dijadikan pegangan di dalam pelaksanaan kegiatan belajar. Seorang ilmuwan berpendapat bahwa belajar anak berbeda dengan belajar orang dewasa karena anak belajar setiap saat. Prinsip belajar anak akan memberikan implikasi terhadap tugas guru. Cermati prinsip-prinsip belajar anak sebagai berikut.

Anak adalah pembelajar aktif

Ketika kita mengatakan anak aktif, yang perlu kita pahami adalah sifat-sifat mulitidimensional dari aktivitas anak tersebut. Pertama ketika mereka bergerak, mereka mencari stimulasi yang dapat meningkatkan keselamatan anak untuk belajar. Kedua, anak menggunakan seluruh tubuhnya sebagai alat untuk belajar dan melibatkan semua alat indranya seperti merasakan, menyentuh, mendengar, melihat, mengamati, suatu objek atau melakukan eksplorasi. Contoh: ketika anak melihat buah ia akan melihat,meraba, mencium, menggigit. Untuk mencoba rasanya, ia akan menanyakan buah apa, dan ia akan mendengarkan penjelasan tentang nama buah tersebut dari guru atau orang tua atau orang dewasa lainnya. Ketiga, anak adalah peserta yang aktif dalam mencari pengalamannya sendiri. Ketika anak melihat mainan ia akan mencoba sendiri, mengidentifikasi terdiri dari apa, bagaimana cara kerjanya sampai ia menentukan sendiri tanpa diajari. Bagaimana menurut pendapat Anda implikasi prinsip-prinsip belajar tersebut terhadap tugas guru? Guru TK atau praktisi dalam memfasilitasi belajar anak hendaknya memberi kesempatan kepada anak dengan berbagai rangsangan maupun kegiatan-kegiatan dan objek-objek, benda, benda yang dapat merangsang indra anak. Anak sebaiknya memperoleh pengalaman langsung (hands on experience). Misalnya anak diajak karyawisata ke kebun untuk mengenal tanaman. Guru harus mengamati anak dengan cermat sehingga dapat mencari alternatif terbaik untuk memenuhi kebutuhan anak.

Belajar anak dianugrahi oleh kematangan 

Kematangan merupakan suatu masa dimana pertumbuhan dan perkembangan mencapai titik kulminasi untuk melaksanakan tugas perkembangan tertentu. Kematangan yang dicapai oleh setiap individu pada prinsipnya berbeda. Implikasinya terhadap guru adalah guru harus memahami bagaimana kematangan anak itu dapat dicapai, dan menetapkan apa yang harus dilakukan dalam memfasilitasi kematangan tersebut. Contoh anak yang telah meiliki kematangan untuk menulis, ia akan mudah mengekspresikan keinginan atau pengalamannya melalui tulisan. Anak yang memiliki kematangan untuk membaca, ia akan mudah belajar membaca apalagi kalau cara yang digunakan sesuai dengan karakteristik perkembangan anak.

Belajar anak dianugrahi oleh lingkungan

Anak memperoleh pengetahuan dan keterampilan tidak hanya dari kematangan, tetapi lingkungan pun memberikan kontribusi yang sangat berarti dan sangat mendukung proses belajar anak. Anak akan belajar dengan baik apabila merasa aman dan nyaman secara psikologis dalam lingkungannya.
Lingkungan tersebut bukan hanya lingkungan fisik, tetapi juga lingkungan psikologis”. Agar belajar anak optimal, maka diperlukan lingkungan yang dapat menstimulasi anak untuk melakukan berbagai aktivitas sehingga anak dapat mengembangkan pemahaman barunya melalui mengamati atau berpartisipasi dengan guru juga anak-anak lainnya, atau dengan orang dewasa lainnya.Contoh anak akan mudah belajar membaca apabila disediakan area baca yang telah dilengkapi dengan bahan-bahan yang memungkinkan anak melek huruf. Misalnya tersedia buku-buku yang menarik dan dapat menstimulasi anak untuk belajar membaca, tersedia kartu kata. Huruf-huruf, Big Book, dan bahan-bahan lain yang merangsang anak untuk belajar membaca. 

Lingkungan sosial, umpamanya, melihat orang lain membaca, disuruh membaca, dihargai ketika ia bisa, didorong, dimotivasi dan difasilitasi. Bagaimana implikasinya terhadap tugas guru? Guru TK hendaknya mengatur atau mengorganisasi lingkungannya agar kebutuhan biologis dan fisik anak terpenuhi. Contohnya di sekolah anak memerlukan toilet kapan pun mereka membutuhkan, atau guru menyediakan ruang istirahat sehingga mereka bisa istirahat ketika mereka lelah. Lingkungan juga harus menyenangkan untuk anak. Ketika mereka harus bermain di luar tidak membatasi gerak mereka.

Anak belajar melalui kombinasi pengalaman fisik dan interaksi sosial

Pengalaman fisik adalah pengalaman yang diperoleh anak melalui pengindraan terhadap objek-objek yang ada di lingkungan sekitar anak melalui manipulasi langsung, mendengar, melihat, meraba, merasa, menyentuh serta melakukan sesuatu dengan benda-benda yang ada di lingkungan anak. Dengan kegiatan tersebut anak-anak akan memperoleh pengetahuan tentang benda-benda, bagaimana benda itu bekerja dan anak mencari hubungan antara benda satu dengan benda lain. Pengetahuan akan muncul tidak hanya dari kegiatan pasiftetapi juga dari aktivitas berpikir anak. Contoh ketika anak melihat panci ia akan melihat panci itu apa, bagaimana menggunakannya, apa hubungan panci dengan tutupnya dan sebagainya.

Pengalaman sosial anak dengan lingkungan fisik dan objek-objek juga dipengaruhi oleh orang lain. Menurut Vigotsky ketika anak bermain dan berkata dengan kelompok atau dengan guru dan dengan orang dewasa lainnya, mereka akan mengembangkan, mengubah, menafsirkan ide-idenya. Contohnya; anak belajar bahasa dari lingkungannya apabila guru di sekolah sering memberikan kesempatan pada anak untuk berkomunikasi dengan guru, dengan anak lainnya, maka anak akan mudah berkomunikasi apalagi jika didukung oleh lingkungan sosial yang hangat dan menyenangkan, misalnya anak dihargai pendapatnya, direspon pertanyaannya, diberi penguatan yang bermakna baik penguatan verbal maupun dengan penguatan non verbal. Contoh pengutan verbal “Dimas bagus sudah dapat menyelesaikan tugas dengan baik, mari beri tepuk tangan”. Sedangkan contoh penguatan non verbal dengan gerakan mengacungkan jempol kepada anak yang sudah menyelesaikan tugasnya.

Bagaimana implikasinya terhadap guru? Guru hendaknya menyediakan lingkungan belajar bagi anak yang dapat memberi kesempatan pada anak untuk berinteraksi melalui lingkungan fisik maupun lingkungan sosial sehingga anak akan menemukan pengetahuannya sendiri dan merefleksikan dalam berbagai aktivitasnya. Lingkungan seperti itu harus diciptakan oleh guru dan guru harus selalu memfasilitasi anak dalam belajar.

Anak belajar dengan gaya berbeda

Seorang ilmuwan berpendapat bahwa setiap anak memiliki gaya belajar berbeda. Ada yang tipe auditif ada juga yang tipe visual, atau kinestetik. Contoh anak yang tipe visual, akan merespon sesuatu secara lebih baik terhadap apa yang mereka lihat. Anak yang tipe auditif akan merespon lebih baik terhadap apa yang mereka dengar. Gaya belajar anak yang kinestetik adalah yang selalu harus bergerak dan secara terus menerus menyentuh benda untuk mendapatkan konsep.

Implikasi dari prinsip belajar tersebut terhadap tugas guru, guru harus menyediakan kegiatan yang memungkinkan anak dapat menggunakan saluran penginderaan sesuai dengan tipe belajarnya, sehingga konsep atau keterampilan-keterampilan tertentu dapat diperoleh anak. Guru perlu merancang kegiatan yang dibutuhkan anak yang dapat memberi kesempatan pada anak untuk melakukan kegiatan-kegiatan tersebut.

Anak belajar melalui bermain

Anak dapatbermain di rumah, di sekolah dan dimanapun dengan orang lain, dengan benda-benda dan ide-idenya sendiri. Di sekolah anak dapat bermain pada setiap area perkembangan.

Menurut Spodel “Bermain diartikan sebagai suatu fundamental, karena melalui bermain anak memperoleh dan memproses informasi, belajar tentang hal-hal baru, dan melatih keterampilan yang sudah ada. Melalui bermain anak dapat memahami menciptakan dan memanipulasi simbol-simbol dan melakukan percobaan dengan peran-peran sosial. Implikasinya terhadap tugas guru di sekolah, guru perlu menyediakan benda-benda atau objek-objek yang memungkinkan anak melakukan kegiatan bermain, apakah bermain peran, bermain konstruktif, bermain imajinatif, dan permainan lainnya. Selain itu guru juga perlu menciptakan lingkungan sosial yang mendukung kegiatan bermain bagi anak. Guru juga dapat menggunakan lingkungan sekolah sebagai sarana belajar anak yang dirancang secara efektif.