Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Strategi Komunikasi dalam Pembelajaran

www.tendikpedia.com

Strategi pada hakikatnya adalah perencanaan atau planning dan manajemen untuk mencapai suatu tujuan.Demikian pula dengan strategi komunikasi, merupakan paduan perencanaan komunikasi dengan menajemen komunikasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.Strategi komunikasi ini harus mampu menunjukkan bagaimana operasional praktis yang harus dilakukan, dalam arti bahwa pendekatan bisa berbeda-beda sewaktu-waktu tergantung pada situasi dan kondisi.

Baca JugaModel Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem Based Learning)

Pada pembelajaran terjadi proses komunikasi untuk menyampaikan pesan dari pendidik kepada peserta didik. Tujuan proses komunikasi tersebut agar pesan dapat diterima dengan baik dan berpengaruh terhadap pemahaman serta perubahan tingkah laku. Dengan demikian keberhasilan kegiatan pembelajaran sangat tergantung kepada efektivitas proses komunikasi yang terjadi dalam pembelajaran tersebut. Pembelajaran akan berjalan dengan efektif bila ada komunikasi yang baik. Oleh karena itu, sangat penting bagi pendidik mengetahui proses komunikasi untuk digunakan dalam pembelajaran secara efektif.

Pembelajaran merupakan suatu proses komunikasi. Komunikasi dikatakan efektif apabila komunikasi yang terjadi menimbulkan arus informasi dua arah, yaitu dengan munculnya feedback dari pihak penerima pesan.

Sesungguhnya sudah menjadi kegiatan sehari-hari pendidik, ketika pendidik melakukan proses pembelajaran baik di dalam maupun di luar kelas maka aspek-aspek komunikasi verbal dan nonverbal sesungguhnya sedang terlaksana. Hanya saja kemampuan berkomunikasi pendidik sangat membantu menentukan keberhasilan pencapaian tujuan pembelajaran. Kemampuan berkomunikasi pendidik termasuk bagian dari keterampilan dasar mengajar yang harus dimiliki oleh pendidik agar dapat melaksanakan tugas mengajar secara efektif, efisien, dan profesional. Penerapan komunikasi verbal dan nonverbal hampir keseluruhan terdapat di dalam praktik keterampilan dasar mengajar yaitu pada:

Strategi Keterampilan menjelaskan: adalah suatu keterampilan menyajikan bahan belajar yang diorganisasikan secara sistematis sebagai suatu kesatuan yang berarti, sehingga mudah dipahami para peserta didik.

Strategi Keterampilan Bertanya: suatu unsur yang selalu ada dalam proses komunikasi, termasuk dalam komunikasi pembelajaran. Keterampilan bertanya merupakan ucapan atau pertanyaan yang dilontarkan pendidik sebagai stimulus untuk memunculkan atau menumbuhkan jawaban (respon) dari peserta didik. Peserta didik kelas tinggi biasanya sudah mulai aktif untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dari pendidik yang diajukan secara langsung.

Strategi Keterampilan Menggunakan Variasi Stimulus: merupakan keterampilan pendidik dalam menggunakan bermacam kemampuan dalam mengajar untuk memberikan rangsangan kepada peserta didik agar suasana pembelajaran selalu menarik, sehingga peserta didik bergairah dan antusias dalam menerima pembelajaran dan aktivitas belajar mengajar dapat berlangsung secara efektif.

Strategi Keterampilan Memberi Penguatan atau Reinvorcement: merupakan tindakan atau respon terhadap suatu bentuk perilaku yang dapat mendorong munculnya peningkatan kualitas tingkah laku tersebut.

Strategi Keterampilan Membuka dan Menutup Pelajaran: usaha guru untuk mengkomunikasikan dan mengkondisikan mental peserta didik agar siap dalam menerima pelajaran dan keterampilan guru dalam mengakhiri kegiatan inti pelajaran.


Strategi Keterampilan Mengajar Kelompok dan Perseorangan: kemampuan pendidik melayani kegiatan peserta didik dalam belajar secara berkelompok. Sedang dalam pengajaran perseorangan adalah kemampuan pendidik menentukan tujuan, bahan ajar, prosedur, dan waktu yang digunakan dalam pengajaran dengan memperhatikan perbedaan-perbedaan tiap peserta didik.

Startegi Keterampilan Mengelola Kelas: kemampuan guru dalam mewujudkan dan mempertahankan suasana belajar mengajar yang optimal.

Strategi Keterampilan Membimbing Diskusi Kelompok Kecil: suatu proses belajar yang dilakukan dalam kerja sama kelompok bertujuan memecahkan suatu permasalahan. Untuk itu pendidik memiliki peran sangat penting sebagai pembimbing dalam setiap proses diskusi yang berlangsung.

Dalam kegiatan pembelajaran terjadi proses komunikasi untuk menyampaikan pesan dari pendidik kepada peserta didik. Pesan disampaikan secara efektif dengan tujuan agar dapat diterima dengan baik dan berpengaruh terhadap pemahaman serta perubahan tingkah laku peserta didik. Dengan demikian keberhasilan kegiatan pembelajaran sangat tergantung kepada efektivitas proses komunikasi yang terjadi dalam kegiatan pembelajaran tersebut.