Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Teknik-Teknik Pemahaman Peserta Didik/ Konseli di Sekolah Dasar


Pendidikan  pada  Sekolah  Dasar  merupakan  landasan  penting  dalam mengembangkan sikap, pengetahuan,  dan  keterampilan  dasar  yang  diperlukan oleh  setiap  peserta  didik  untuk menjadi pembelajar  yang  sehat,  cakap,  dan percaya  diri,  serta  siap  melanjutkan  studi.

Dalam penyelenggaraan  program bimbingan  dan  konseling  di  sekolah  dasar,  guru  bimbingan dan konseling  atau konselor  bekerja dalam  tim  bersama  guru  kelas,  kepala  sekolah,  orangtua, dan masyarakat  untuk  menciptakan  kondisi pembelajaran  yang  kondusif  dan berhasil.  Peserta  didik sekolah  dasar  berada  pada  usia  emas  perkembangan dan merupakan masa  membangun pengalaman  belajar  awal  yang  bermakna.  Pada usia  ini  peserta  didik berada  pada  masa  peka  dalam  mengembangkan  seluruh potensi  dan  kecerdasan  otak mencapai  80%.

Guru  bimbingan  dan  konseling atau konselor  dan  guru  kelas/mata  pelajaran memiliki  peran penting  untuk memberikan  ransangan  yang  tepat  sehingga  sel-sel otak berkembang  dan berfungsi secara  optimal  untuk  mendukung kematangan semua  aspek perkembangan.  Perkembangan  yang optimal  pada  usia di  Sekolah Dasar menjadi fondasi yang  kuat  bagi  perkembangan  pada  tahap-tahap berikutnya.  Pengalaman belajar  awal  yang menyenangkan  dan  bermakna bagi anak  mendorong  anak untuk  memahami  fungsi  belajar bagi  dirinya  dan memotivasi  untuk  menjadi pembelajar  sepanjang  hayat.

Pelayanan  bimbingan  dan  konseling  merupakan  bagian  integral  dari  program pendidikan  di  sekolah  yang  seyogianya  dilakukan  oleh  guru  bimbingan  dan konseling  atau konselor  yang  memiliki  kompetensi  yang  diamanatkan  dalam Peraturan  Menteri  Pendidikan Nasional  Nomor  27  Tahun  2008  tentang  Standar Kualifikasi  Akademik  dan  Kompetensi Konselor.  Kompetensi  tersebut  meliputi kompetensi  pedagogik,  kompetensi  kepribadian, kompetensi  sosial  dan kompetensi  profesional.  Idealnya  setiap  sekolah  dasar  memiliki  guru bimbingan dan  konseling  atau  konselor.  Guru  bimbingan  dan  konseling  atau  konselor saling bahu-membahu  dengan  guru  kelas  dan  guru  mata  pelajaran  dalam membantu  peserta  didik mencapai  perkembangan  optimal.  Pada  kondisi  belum ada  guru  bimbingan  dan  konseling atau  konselor  dapat  ditugaskan  guru  kelas terlatih  untuk  menyelenggarakan  layanan bimbingan  dan  konseling.

Teknik - Teknik Konseli di Sekolah Dasar

Pemberian  layanan  bimbingan  dan  konseling  harus didasari   pemahaman terhadap  peserta didik.  Untuk  memahami  peserta  didik,  perlu  dilakukan pengumpulan  data  dengan menggunakan  aplikasi  instrumentasi.  Aplikasi instrumentasi  dapat  dikelompokkan  menjadi tes  dan  non tes.

Teknik tes

Teknik  tes  merupakan  teknik  untuk  memahami  individu  dengan  menggunakan instrumen  tes  terstandar.  Guru  bimbingan  dan  konseling  atau  konselor  yang telah  memiliki lisensi  melalui  pelatihan  sertifikasi  tes  (misalnya  yang diselenggarakan  oleh  Universitas Negeri  Malang  bekerjasama  dengan  ABKIN) dapat  melakukan  tes  menggunakan instrumen  yang  telah  dipelajari.

Guru bimbingan  dan  konseling  atau  konselor  hendaknya mampu  memahami hasil  tes, menginterpretasikan  dan  menyusun  rekomendasi  berdasarkan hasil  tes. Hasil tes  yang lazim  digunakan  untuk keperluan  bimbingan  dan  konseling antara lain hasil  tes  kecerdasan,  tes  bakat,  tes  minat,  tes  kepribadian,  tes  kreativitas, dan tes  prestasi belajar.  Guru bimbingan  dan  konseling atau  konselor  hendaknya dapat  memanfaatkan  hasil tes  untuk  keperluan  bimbingan  dan  konseling.

Teknik non tes

Teknik  non  tes  merupakan  teknik  untuk  memahami  individu  dengan menggunakan instrumen  yang  terstandar  dan  tidak  standar.  Guru  bimbingan dan  konseling  atau  konselor dapat  menggunakan  instrumen  non  tes  yang telah terstandar misalnya ITP  (Inventori  Tugas Perkembangan),  AUM  (Alat  Ungkap Masalah),  DCM  (Daftar  Cek  Masalah),  atau instrumen  yang  dikembangkan sendiri,  seperti  instrumen:  motivasi  belajar,  sosiometri, identifikasi  masalah-masalah  (pribadi-sosial-belajar-karir)  dan  tingkat  stress.  Untuk menyusun instrumen  non  tes  ini ditempuh  langkah-langkah  sebagaimana pengkonstruksian instrumen  tes.  Adapun  langkah-langkah  pengembangan  meliputi:  menetapkan tujuan pengungkapan  data  pribadi,  menentukan  aspek  dan  atau  dimensi  yang diukur,  merumuskan definisi  operasional,  memilih  cara  pengukuran  yang digunakan,  merumuskan  manual penggunaan  instrumen,  penyekoran  dan pengolahan,  serta  interpretasinya  dan  instrumen dan  lembar jawaban.

Sementara  itu,  apabila  pada  satu  sekolah  atau  gugus  tidak  ada  guru  bimbingan dan konseling  atau  konselor,  maka  layanan  bimbingan  dilakukan  oleh  guru kelas.  Kewajiban melaksanakan  program  bimbingan  dan  konseling  terhadap peserta  didik  di  kelas  yang menjadi  tanggung  jawabnya,  guru  kelas  perlu memahami  karakteristik  peserta  didik melalui  teknik-tehnik  yang  sederhana  dan mudah  digunakan.  Hasil  pemahaman  terhadap kondisi  peserta  didik  dapat dianalisis  sebagai  dasar  kebutuhan  layanan  bimbingan  dan konseling.  Adapun data  dan  teknik  pengumpulan  data  yang  dapat  digunakan  oleh  guru kelas meliputi:
  • Hasil belajar
Melalui  pengumpulan  hasil  belajar  akan  diperoleh  data  tentang  prestasi  belajar peserta didik.  Hasil belajar  diperoleh  dari  tes  hasil  belajar  yang  dilakukan  oleh guru.
  • Observasi
Observasi  merupakan  teknik  untuk  mengamati  suatu  keadaan  atau  perilaku yang tampak.  Untuk  melakukan  observasi  perlu  disusun  pedoman  observasi, sebagai  acuan melakukan  pengamatan.  Data  yang  dapat  diperoleh  melalui observasi  misalnya: hubungan  sosial,  aktivitas  belajar,  kedisiplinan,  dan keterlibatan  dalam  memelihara kebersihan  lingkungan  kelas atau  sekolah.
  • Wawancara
Wawancara  merupakan  teknik  mengumpulkan  data  melalui  komunikasi langsung dengan  responden,  dalam  hal  ini  bisa  peserta  didik,  orang  tua,  teman-teman  atau  orang lain  yang  diminta  keterangan  tentang  peserta  didik.  Dalam melakukan  wawancara,  perlu disiapkan  pedoman  wawancara  yang  berisikan pertanyaan-pertanyaan  sesuai  dengan data  yang  diperlukan.  Data  yang  dapat diperoleh  melalui  wawancara  misalnya: hubungan  teman  sebaya,  kebiasaan belajar  di  rumah,  interaksi  dan  komunikasi  dalam keluarga,  kegemaran  bermain game.
  • Angket
Angket  merupakan  alat  pengumpul  data  dengan  cara  menyebarkan  serangkaian pertanyaan  tertulis  yang  harus  dijawab  secara  tertulis  pula.  Angket  ini  berisi daftar pertanyaan  yang  bertujuan  untuk  mengumpulkan  keterangan  tentang berbagai  hal  yang berkaitan  dengan  responden  (peserta  didik).  Data  yang diperoleh  melalui  angket misalnya:  motivasi  belajar,  kebiasaan  belajar,  identitas diri  dan  keluarga,  riwayat kesehatan.
  • Studi dokumentasi
Studi  dokumentasi  merupakan  teknik  pengumpulan  data  melalui  dokumen tertulis maupun  elektronik  terkait  dengan  peserta  didik.  Dokumen  itu  misalnya raport,  catatan prestasi, buku  penghubung,  legger,  keterangan  tentang  keluarga, dan  sebagainya.
  • Catatan Anekdot
Catatan  anekdot  adalah  kumpulan  catatan  yang  dilakukan  secara  insidentil tentang perilaku  atau  peristiwa  khusus yang  ditunjukkan  atau  dilakukan  peserta didik. Peserta  didik  merupakan  individu  yang  sedang  berkembang  sesuai  tahap perkembangan,  berada  dalam  lingkungan  pendidikan  dan  lingkungan  kehidupan sehingga mengalami  perubahan  perilaku  baik  akademik  maupun  non  akademik. Implikasinya  untuk memahami  peserta  didik  perlu  mengumpulkan  data  secara terus  menerus  sehingga  data yang  diperoleh  selalu  terbaharui.

Informasi-informasi  yang  diperoleh  dari  berbagai  instrumen  diolah  sesuai prosedur (langkah-langkah)  sehingga  menjadi  data  untuk  ditafsirkan  dan dimanfaatkan untuk memahami  peserta  didik.  Data  tersebut  diarsipkan  dalam kelompok  jenis data  sehingga menjadi  himpunan  data  yang  mudah  akses. Himpunan  data  yang lengkap  dan  selalu diperbaharui  akan  sangat  membantu keterlaksanaan  layanan bimbingan  dan  konseling maupun  layanan  pendidikan  di sekolah.