Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Upaya Tim UKS Untuk Meningkatkan Pengendalian Faktor Resiko di Lingkungan Sekolah


Usaha Kesehatan Sekolah adalah untuk meningkatkan mutu pendidikan dan prestasi belajar peserta didik dengan meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat serta derajat kesehatan peserta didik dan menciptakan lingkungan yang sehat, sehingga memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal dalam rangka pembentukan manusia Indonesia seutuhnya.

Sasaran UKS adalah peserta didik dari tingkat Pendidikan Usia Dini sampai dengan tingkat Pendidikan Menengah Atas (TK/RA, SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/ SMK/MA) termasuk peserta didik di perguruan agama beserta lingkungannya.

Dalam pelaksanaannya, UKS memiliki tujuan khusus yaitu memupuk kebiasaan hidup sehat dan meningkatkan derajat kesehatan peserta didik yang di dalamnya mencakup:
  • Memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk melaksanakan prinsip hidup sehat serta berpartisipasi aktif di dalam usaha peningkatan kesehatan
  • Sehat, baik dalam arti fisik, mental maupun sosial
  • Memiliki daya hayat dan daya tangkal terhadap pengaruh buruk penyalahgunaan narkotika, obat-obatan dan bahan bebahaya, alkohol (minuman keras), rokok, dan sebagainya.
  • Tugas dan Fungsi Tim Pelaksana UKS
  • Pelaksanaan UKS, menyusun rencana kegiatan, melaksanakan kegiatan, melaksanakan penilaian, dan evaluasi pelaksanaan UKS. 
  • Melaksanakan tiga program UKS yaitu Pendidikan Kesehatan, Pelayanan Kesehatan, dan Pembinaan Lingkungan Sekolah Sehat. 
  • Menjalin kerjasama dengan orang tua (Komite Sekolah) dan instansi terkait dalam pelaksanaan UKS. 
  • Menyiapkan sekolah menjadi sekolah sehat. 
  • Melaksanakan ketatausahaan. 
  • Menyampaikan laporan pelaksanaan UKS kepada TP UKS Kecamatan.
Adapun sasaran pembinaan UKS adalah sebagai berikut:
  1. Peserta didik 
  2. Pendidik dan tenaga kependidikan
  3. Tenaga Kesehatan
  4. Sarana dan prasarana pendidikan serta pelayanan kesehatan
  5. Lingkungan (lingkungan sekolah, lingkungan keluarga, lingkungan masyarakat sekitar sekolah).
Dalam perencanaan sudah dimasukan rencana pemantauan dan evaluasi dan indikator keberhasilan. Perencanaan masing-masing kegiatan/upaya harus sudah terinci volume kegiatan, besarnya biaya, sumber biaya, waktu pelaksanaan, pelaksana dan penanggungjawab. Agar rencana kegiatan atau upaya mengatasi masalah atau menurunkan risiko menjadi tanggungjawab bersama maka dalam menyusun perencanaan hendaknya melibatkan masyarakat sekolah (peserta didik, guru, kepala sekolah, orang tua/komite sekolah peserta didik, penjaja makanan di kantin sekolah, instansi terkait, Tim Pembina UKS Kecamatan).

Untuk menjaga dan meningkatkan kondisi kesehatan lingkungan di sekolah, upaya pengendalian faktor risiko disesuaikan dengan kondisi yang ada, antara lain sebagai berikut :

Pemeliharaan ruang dan bangunan
  • Atap dan talang dibersihkan secara berkala sekali dalam sebulan dari kotoran/sampah yang dapat menimbulkan genangan air
  • Pembersihan ruang sekolah dan halaman minimal sekali dalam sehari
  • Pembersihan ruang sekolah harus menggunakan kain pel basah untuk menghilangkan debu atau menggunakan alat penghisap debu; 
  • Membersihkan lantai dengan menggunakan larutan desinfektan; • Lantai harus disapu terlebih dahulu sebelum di pel; 
  • Dinding yang kotor atau yang catnya sudah pudar harus dicat ulang; 
  • Bila ditemukan kerusakan pada tangga segera diperbaiki.
Pencahayaan dan kesilauan
  • Pencahayaan ruang sekolah harus mempunyai intensitas yang cukup sesuai dengan fungsi ruang
  • Pencahayaan ruang sekolah harus dilengkapi dengan penerangan buatan
  • Untuk menghindari kesilauan maka harus disesuaikan tata letak papan tulis dan posisi bangku peserta didik
  • Gunakan papan tulis yang menyerap cahaya.
Ventilasi
  • Ventilasi ruang sekolah harus menggunakan sistim silang agar udara segar dapat menjangkau setiap sudut ruangan
  • Pada ruang yang menggunakan AC (Air Conditioner) harus disediakan jendela yang bisa dibuka dan ditutup
  • Agar terjadi penyegaran pada ruang ber-AC, jendela harus dibuka terlebih dahulu minimal satu jam sebelum ruangan tersebut dimanfaatkan
  • Filter AC harus dicuci minimal 3 bulan sekali.
Kepadatan Ruang Kelas

Kepadatan ruang kelas dengan perbandingan minimal setiap peserta didik mendapat tempat seluas 1,75 M2. Rotasi tempat duduk perlu dilakukan secara berkala untuk menjaga keseimbangan otot mata.

Jarak papan tulis
  • Jarak papan tulis dengan peserta didik paling depan minimal 2,5 M
  • Jarak papan tulis dengan peserta paling belakang maksimal 9 M
  • Petugas menghapus papan tulis sebaiknya menggunakan masker.
Sarana Cuci Tangan
  • Tersedia air bersih yang mengalir dan sabun; 
  • Tersedia saluran pembuangan air bekas cuci tangan
  • Bila menggunakan tempat penampungan air bersih maka harus dibersihkan minimal seminggu sekali.
Kebisingan

Untuk menghindari kebisingan agar tercapai ketenangan dalam proses belajar, maka dapat dilakukan dengan cara :
  • Lokasi jauh dari keramaian, misalnya; pasar, terminal, pusat hiburan, jalan protokol, rel kereta api, dan lain-lain
  • Penghijauan dengan pohon berdaun lebat dan lebar
  • Pembuatan pagar tembok yang tinggi.
Air Bersih
  • Sarana air bersih harus jauh dari sumber pencemaran (tangki septic, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah, dll)
  • Bila terjadi keretakan pada dinding sumur atau lantai sumur agar segera diperbaiki
  • Tempat penampungan air harus dibersihkan/dikuras secara berkala.
Toilet
  • Toilet harus selalu dalam keadaan bersih dan tidak berbau
  • Bak air harus dibersihkan minimal sekali dalam seminggu, dan bila tidak digunankan dalam waktu lama (libur panjang) maka bak air harus dikosongkan agar tidak menjadi tempat perindukan nyamuk
  • Menggunakan desinfektan untuk membersihkan lantai, closet serta urinoir
  • Tersedia sarana cuci tangan dan sabun untuk cuci tangan.
Sampah
  • Tersedia tempat sampah di setiap ruangan
  • Pengumpulan sampah dari seluruh ruang dilakukan setiap hari dan dibuang ke tempat pembuangan sampah sementara
  • Pembuangan sampah dari tempat pembuangan sampah sementara ke tempat pembuangan sampah akhir dilakukan maksimal 3 hari sekali.
Sarana pembuangan air limbah 

Membersihkan saluran pembuangan limbah terbuka minimal seminggu sekali agar tidak terjadi perindukan nyamuk dan tidak menimbulkan bau.

Vektor (pembawa penyakit)
  • Agar lingkungan sekolah bebas dari nyamuk demam berdarah maka harus dilakukan kegiatan 
  • Kerja bakti rutin sekali dalam seminggu dalam rangka pemberantasan sarang nyamuk
  • Menguras bak penampungan air secara rutin minimal seminggu sekali dan bila libur panjang dikosongkan
  • Bila ada kolam ikan dirawat agar tidak ada jentik nyamuk
  • Pengamatan terhadap jentik nyamuk di setiap penampungan air atau wadah yang berpontensi adanya jentik nyamuk. Hasil pengamatan dicatat untuk menghitung container indeks.
Kantin/Warung sekolah
  • Makanan jajanan harus dibungkus dan atau tertutup sehingga terlindung dari lalat, binatang lain dan debu
  • Makanan tidak kadaluarsa
  • Tempat penyimpanan makanan dalam keadaan bersih, terlindung dari debu, terhindar dari bahan berbahaya, serangga dan hewan lainnya
  • Tempat pengolahan atau penyiapan makan harus bersih dan memenuhi syarat kesehatan sesuai ketentuan yang berlaku
  • Peralatan yang digunakan untuk mengolah, menyajikan dan peralatan makan harus bersih dan disimpan pada tempat yang bebas dari pencemaran
  • Peralatan digunakan sesuai dengan peruntukannya
  • Dilarang menggunakan kembali peralatan yang dirancang untuk sekali pakai
  • Penyaji makanan harus selalu menjaga kebersihan, mencuci tangan sebelum memasak dan setelah dari toilet
  • Bila tidak tersedia kantin di sekolah maka harus dilakukan pembinaan dan pengawasan terhadap penjaja makanan disekitar sekolah. Pembinaan dan pengawasan meliputi jenis makanan/minuman yang dijual, penyajian, kemasan, bahan tambahan (pengawet, pewarna, penyedap rasa).
Halaman
  • Melakukan penghijauan
  • Melakukan kebersihan halaman sekolah secara berkala seminggu sekali
  • Menghilangkan genangan air di halaman dengan menutup/mengurug atau mengalirkan ke saluran umum
  • Melakukan pengaturan dan pemeliharaan tanaman; 
  • Memasang pagar keliling yang kuat dan kokoh tetapi tetap memperhatikan aspek keindahan.
Meja dan kursi peserta didik 

Desain meja dan kursi harus memperhatikan aspek ergonomis, permukaan meja/bangku memiliki kemiringan ke arah pengguna sebesar 15% atau sudut 10o .

Perilaku
  • Mendorong peserta didik untuk berperilaku hidup bersih dan sehat dengan memberikan kateladanan, misalnya tidak merokok di sekolah
  • Membiasakan membuang sampah pada tempatnya
  • Membiasakan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir setelah buang air besar, sebelum menyentuh makanan, setelah bermain atau setelah beraktifitas lainnya
  • Membiasakan memilih makanan jajanan yang sehat.
Untuk mempermudah pelaksanaan pembinaan lingkungan sekolah sehat sebaiknya dilakukan kegiatan identifikasi masalah, perencanaan, intervensi, pemantauan, dan evaluasi serta pelaporan. Identifikasi faktor risiko dilakukan dengan cara pengamatan dengan menggunakan instrument pengamatan dan bila perlu dilakukan pengukuran lapangan dan laboratorium.  Analisa faktor risiko dilakukan dengan cara membandingkan hasil pengamatan dengan standar yang telah ditentukan. Penentuan prioritas masalah berdasarkan perkiraan potensi besarnya bahaya atau gangguan yang ditimbulkan, tingkat keparahan dan pertimbangan lain yang diperlukan sebagai dasar melakukan intervensi.